Kurir Sabu 5,7 Kg dan 1000 Inex Dihukum 12 Tahun Penjara

oleh -125 views

POSMETROMEDAN.com – Muhammad Rizal Ismail (38) dihukum selama 12 tahun penjara dan denda sebesar Rp 1 miliar subsider 4 bulan penjara.

Warga Jalan Brohol Kecamatan Bajenis Lingkungan II Gang Hidayah, Tebing Tinggi ini dinyatakan terbukti mengantarkan narkotika jenis sabu seberat 5,74 kilogram, pil ekstasi sebanyak 1.000 butir dan happy five 2.000 butir, dari Aceh menuju Medan.

“Menjatuhkan hukuman pidana penjara kepada terdakwa Muhammad Rizal Ismail selama 12 tahun dan denda Rp 1 miliar subsider 4 bulan penjara,” tandas majelis hakim yang diketuai oleh Ellirwaty dalam sidang online (teleconference) di Ruang Cakra III Pengadilan Negeri (PN) Medan, Rabu (23/9) siang.

Menurut majelis hakim, perbuatan terdakwa Muhammad Rizal Ismail terbukti melanggar Pasal 114 ayat (2) UU Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika. Menyikap putusan tersebut, baik terdakwa maupun Jaksa Penuntut Umum (JPU) Anita menyatakan pikir-pikir. Putusan itu lebih ringan dari tuntutan JPU selama 14 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan penjara.

BACA JUGA..  Hadapi Libur Panjang, Kasat Lantas Pimpin Apel Kesiapan Pengamanan Jalur Atas

Dalam dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Anita, pada Jumat tanggal 20 Desember 2019 sekira jam 22.00 WIB, terdakwa Muhammad dihubungi oleh Sapri (DPO) untuk menawarkan pekerjaan mengantar sabu.

“Karena sedang membutuhkan biaya sebesar Rp 5 juta, terdakwa menerima tawaran dari Sapri. Keesokan harinya, terdakwa dihubungi oleh JK (DPO) selaku orang yang mempunyai obat tersebut,” ujar JPU.

Mereka janjian untuk bertemu. Pada tanggal 23 Desember 2019 sekira jam 04.00 WIB, terdakwa berangkat dari Tebing Tinggi menuju Aceh dengan menggunakan mobil Toyota Avanza warna silver B 2582 BFY yang direntalnya.

BACA JUGA..  Hari Kedua Ops Zebra Toba, Sat Lantas Tilang dan Tegur 279 Pengendara

Sekira jam 14.00 WIB, terdakwa sampai di Aceh Timur tepatnya Pantai Ungu untuk bertemu dengan JK. “Saat itu, JK langsung memasukkan dua buah tas dan plastik hitam berisi sabu ke dalam mobil Avanza,” ucap Anita.

Ketika perjalanan menuju Medan, terdakwa menerima transfer uang sebesar Rp 1 juta dari JK. Namun, saat melintas di Tanjung Pura, tiba-tiba mobil yang dikemudikan terdakwa dihadang oleh petugas Ditres Narkoba Polda Sumut.

“Kemudian, petugas melakukan penggeledahan dan menemukan 3 bungkus plastik teh warna kuning bertulis Cina merek Daguanyin berisi sabu seberat 3.000 gram (3 kilogram), satu buah tas ransel berisi sabu seberat 2.000 gram (2 kilogram), satu buah plastik warna putih berisi sabu seberat 740 gram, satu buah plastik warna hitam yang dibalut lakban berisi pil ekstasi warna merah jambu berbentuk segitiga dengan berlogo ‘S’ sebanyak 1.000 butir,” jelas JPU dari Kejatisu tersebut.

BACA JUGA..  Aiptu R. Silaban Ditembak Eks Brimob, 2 Peluru Tembus Perut

Selain itu, petugas juga menemukan pil happy five sebanyak 2.000 butir. Ketika ditangkap, terdakwa mengakui bahwa dirinya menjadi perantara jual beli narkotika. Selanjutnya, petugas membawa terdakwa berserta barang bukti ke Kantor Ditres Narkoba Polda Sumut guna penyidikan lebih lanjut. (gib)