ISIS Bom Masjid, 47 Orang Tewas

oleh -110 views
BERSIHKAN: Warga membersihkan bekas puing-puing ledakan bom bunuh diri di masjid Syah.(IST/POSMETRO MEDAN)

POSMETROMEDAN.com – ISIS mengklaim bertanggung jawab atas bom bunuh diri di masjid Syiah di Afghanistan yang menewaskan setidaknya 47 orang pada Jumat (15/10/2021).

Melalui jejaring sosial, ISIS menyatakan bahwa pelaku serangan di masjid di Provinsi Kandahar tersebut adalah anggota mereka yang merupakan warga Afghanistan, yaitu Anas al-Khurasani dan Abu Ali al-Baluchi.

Menurut keterangan ISIS, kedua orang itu awalnya menembak mati petugas keamanan yang berjaga di depan Masjid Fatimiya tersebut.

Sebagaimana dilansir AFP, kedua orang itu kemudian berpencar. Satu orang meledakkan bom di depan pintu masuk masjid, sementara yang lain dari dalam gedung.

Bom ini bukan yang pertama diledakkan ISIS di Afghanistan sejak Taliban mengambil alih kekuasaan di negara itu pada pertengahan Agustus.

Pada akhir Agustus, ISIS-K melakukan bom bunuh diri di bandara Kabul. Saat itu, bandara sedang disesaki warga yang berebut evakuasi. Alhasil, bom bunuh diri itu menewaskan 183 orang, termasuk 13 personel militer Amerika Serikat.

Pada 3 Oktober, ISIS melancarkan bom bunuh diri di depan salah satu masjid di Kabul yang menewaskan lima orang. Bom itu meledak ketika umat berkumpul untuk berdoa bagi ibunda juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, yang meninggal dunia.

BACA JUGA..  Kebijakan Barunya Untungkan Pendukung Sayap Kanan AS, Twitter Akui Kesalahan

Jumat pekan lalu, ISIS kembali mengebom salah satu masjid Syiah di Kunduz dan merenggut setidaknya 46 jiwa dan melukai 143 orang lainnya.

Taliban sendiri mengklaim bahwa mereka sudah menumpas sel-sel ISIS di Afghanistan. Namun, serangan masih terus terjadi.

Serangan-serangan ini dianggap dapat membuat komunitas internasional mempertanyakan kemampuan Taliban membendung ISIS dan menjamin keamanan di Afghanistan.

Kemampuan Taliban ini dianggap sangat penting di tengah upaya mereka untuk mendapatkan pengakuan internasional. Pengakuan itu sangat krusial agar Taliban dapat mengatasi berbagai krisis di Afghanistan.(bbs)

EPAPER