KPU Binjai Ajak Ormas Patuhi Protokol Covid-19

oleh -156 views

POSMETROMEDAN.com – Peran LSM dan Ormas Dalam Membina Demokrasi, menjadi tema sosialisasi tahapan Pilkada di masa Pandemi Covid-19 yang digelar Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Binjai, di Kafe Kolam, Jalan Bunga Wijaya Kesuma, Kelurahan Pahlawan Kecamatan Binjai Utara, Selasa (13/10).

Sosialisasi tahapan Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Binjai tahun 2020 ini diikuti oleh PC Himpunan Mahasiswa Alwasliyah (HIKMAH) Kota Binjai, Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia (GAMKI) Kota Binjai, STIT Binjai serta beberapa perwakilan Ormas.

Sedangkan bertindak selaku narasumber dalam bentuk dialog dan tanya jawab ini dipandu oleh Ketua KPU Binjai, Zulfan Effendi, serta Herry Dani SE.MBA (Ketua KPU Binjai masa bakti 2013-2018) selaku narasumber.

BACA JUGA..  PAC Partai Gerindra Medan Deli Siap Menangkan Pasangan Bobby-Aulia

Digelar secara sederhana dengan penerapan Protokol Kesehatan, kegiatan ini diharapkan dapat menjadi panduan serta disosialisasikan ke masyarakat.

Herry Dani menjelaskan, Pilkada dibuat secara demokrasi untuk membuka kesempatan Partisipasi Publik dalam menentukan tujuan dan memilih pemimpin sesuai hati nurani.

“Tidak hanya itu, mengawasi Pemerintahan dan meminta pertanggungjawaban juga menjadi tujuan dari Demokrasi,” ungkap Herry Dani.

Guna mewujudkan Pilkada yang berkwalitas, lanjutnya, untuk itu perlu tekad bersama seluruh unsur maupun elemen masyarakat.

“Sekarang ini masyarakat telah sadar berdemokrasi dan melek Politik. Rakyat akan menyeleksi calon calon Kepala Daerah. Untuk itu, seluruh institusi harus komit untuk menciptakan Pilkada damai,” harap Herry Dani.

BACA JUGA..  Bawaslu Labuhanbatu Bubarkan Kampanye Langgar Prokes Covid 

Pria yang pernah menjabat sebagai Ketua KPU Binjai ini juga berharap, untuk Pilkada tahun 2020, yaitu dimasa Pandemi Covid, semuanya harus disiplin dalam menjalankan Protokol Kesehatan.

“Hindari kerumunan, jaga jarak, selalu pakai masker serta usahakan memakai sarung tangan dan sediakan cairan hand Sanitizer,” pintanya.

Sementara itu, Ketua KPU Binjai Zulfan Effendi, mengatakan, pada saat pencoblosan, tepatnya 9 Desember nanti, seluruh pemilih wajib diukur suhu tubuhnya.

“Wajib diukur, maksimal 37,3 derajat. Jika lebih akan diberikan bilik khusus,” urainya.

Sedangkan setiap Tempat Pemungutan Suara (TPS) nantinya l akan disemprot Disinfektan serta ada jarak untuk Pemilih yang masuk dan melakukan Pencoblosan.

BACA JUGA..  Akhyar Sebut Jadi KaDa Tak Bisa Suka-suka

“Sesuai simulasi, kita akan memakai 4 bilik. Pemilih memakai sarung tangan plastik. Sedangkan Tinta nantinya bukan di celup, tetapi dioleskan,” ungkap Zulfan Effendi.

Sedangkan untuk pemilih yang tidak memakai masker, lanjut Zulfan, maka tidak diperbolehkan mencoblos.

Sesi tanya jawab juga menjadi bagian dari kegiatan ini. Diantaranya terkait celah celah terjadinya kecurangan dalam Pilkada, serta data Pemilih yang sudah meninggal namun masuk dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT).

Hadir dalam acara tersebut, Komisioner KPU Kota Binjai, yang juga Ketua Divisi Sosialisasi Sumber Daya Manusia dan Partisipasi Masyarakat, Robby Effendi Hutagalung. (rill/tob)