Prediksi Liga Champions: Bayern Munich vs PSG – 8 April 2021

oleh -94 views
Prediksi Liga Champions: Bayern Munich vs PSG - 8 April 2021

EPAPER

POSMETROMEDAN.COM – Bayern Munich vs PSG, Juara bertahan Bayern Munich bersiap menghadapi musuh lama dan finalis yang kalah musim lalu Paris Saint-Germain di leg pertama perempat final Liga Champions di Allianz Arena pada Kamis (8 April 2021 Pukul 02:00 wib)

Hampir delapan bulan telah berlalu sejak Kingsley Coman membawa Bayern ke kejayaan Eropa dengan kemenangan 1-0 atas PSG di final 2019-20, dan kedua raksasa itu menuju pertandingan ini mengikuti keberuntungan yang kontras dalam usaha domestik mereka.

Pencarian Bayern untuk gelar Bundesliga kesembilan berkumpul dengan kemenangan 1-0 atas RB Leipzig, tetapi harapan trofi PSG kembali terpukul dengan kekalahan dari Lille dengan skor yang sama.

Dominasi Bayern di kancah sepak bola Eropa memuncak dengan mantan anak didik PSG Coman mencetak gol penting di final Liga Champions 2019-20 – menjadi pemain pertama dalam sejarah yang mencetak gol melawan mantan klubnya di acara pameran – dan tim Hansi Flick ikut serta tidak ada posisi untuk membiarkan musuh mereka merebut mahkota dari tangan mereka sekarang.

Raksasa Bavaria mendapatkan hasil yang lebih baik melawan Lazio di babak 16 besar, dan kemenangan agregat 6-2 membuat pemegang gelar menyingkirkan rekan-rekan Italia mereka dalam perjalanan mereka ke penampilan perempat final lainnya, dan mereka hanya gagal untuk melaju. melewati tahap ini dua kali dalam sembilan musim terakhir.

Dengan 18 kemenangan dari 19 pertandingan terakhir mereka di Liga Champions – yang sebelumnya bermain imbang 1-1 dengan Atletico Madrid pada 1 Desember – Bayern bisa menjadi hanya tim kedua dalam sejarah yang merangkai 20 pertandingan tak terkalahkan dalam turnamen, mengikuti jejak Manchester United antara 2007 dan 2009.

Selama periode itu, juara Bundesliga, Eropa dan Dunia telah menang delapan kali berturut-turut di benteng Allianz Arena, dan sejak Flick memimpin, pemain berusia 56 tahun itu telah menyaksikan timnya mencetak 54 gol dan hanya kebobolan 11 kali di Liga Champions, meski kehilangan Robert Lewandowski bisa berdampak signifikan pada kekuatan menyerang mereka.

Namun, Bayern tidak membutuhkan Kutub mereka yang produktif untuk melewati garis dalam pertemuan terakhir mereka, karena pemain tengah lini tengah Leon Goretzka mendorong mereka meraih kemenangan tipis 1-0 atas rival gelar RB Leipzig dengan gol kemenangan di menit ke-38 – hasil yang menunjukkan hasil yang luar biasa. mereka membuka keunggulan tujuh poin di puncak klasemen Bundesliga.

BACA JUGA..  Prediksi Liga Spanyol: Getafe vs Cadiz - 10 April 2021

Tidak semuanya berjalan mulus untuk Bayern di musim kompetisi papan atas 2020-21, dan memperkuat posisi mereka di puncak peringkat tanpa Lewandowski memimpin lini depan bukanlah prestasi yang berarti, tetapi tim Flick harus melupakan kekayaan domestik mereka untuk saat ini. karena mereka bertujuan untuk menyalurkan semangat tim tahun 1970-an, yang memenangkan tiga mahkota Eropa berturut-turut antara tahun 1974 dan 1976.

Selain Real Madrid Cristiano Ronaldo, mengangkat trofi Liga Champions dua tahun berturut-turut hampir tidak pernah terdengar saat ini, tetapi banyak yang sudah menempatkan taruhan pada Bayern yang menuju gelar Eropa ketujuh mereka di tengah performa yang inspiratif.

Juara nasional 30 kali ini tidak pernah mengalami kekalahan di tempat mereka sendiri dalam kompetisi apa pun sejak dikalahkan 2-1 oleh Bayer Leverkusen pada November 2019 – ketika arena penuh penggemar bukan hanya mimpi belaka – dan Bayern. setia akan sangat senang bisa hadir untuk leg pertama hari Rabu, tetapi mungkin ada harapan bagi penonton untuk mengambil tempat duduk mereka untuk final.

Tentu saja, Bayern masih jauh untuk mencapai event yang luar biasa sekali lagi, tetapi setelah mencetak gol dalam 63 pertandingan berturut-turut di semua kompetisi, hasil yang goyah PSG tidak mampu membaca terlalu banyak tentang absennya Lewandowski minggu ini.

PSG memiliki penyerang bersemangat mereka sendiri di Kylian Mbappe yang bertujuan untuk memecahkan lebih banyak rekor di Liga Champions, tetapi pemain berusia 22 tahun itu tidak berdaya untuk menghentikan timnya kalah 1-0 dari Lille saat perburuan gelar Ligue 1 terus berlanjut. up liku-liku di setiap minggu pertandingan.

Jonathan David adalah pahlawan Les Dogues saat Neymar diusir keluar lapangan karena bentrok dengan Tiago Djalo, yang juga menerima perintah berbarisnya, dan Mauricio Pochettino mungkin duduk agak tidak nyaman di kursi panas PSG sekarang, sebagai pemain Argentina itu. akan sepenuhnya menyadari apa yang bisa terjadi pada mereka yang gagal memimpin Les Parisiens menuju kejayaan rumah tangga.

Pasukan Pochettino baru saja mendapatkan kembali posisi teratas sebelum digulingkan oleh Lille – yang telah membuka selisih tiga poin di puncak dengan kemenangan mereka di Paris – dan sementara gelar Ligue 1 keempat berturut-turut sangat penting bagi PSG, yang pertama sulit dipahami. Mahkota Liga Champions adalah hadiah nyata yang sangat didambakan oleh Leonardo dan rekannya.

BACA JUGA..  Prediksi Liga Jerman: Hertha Berlin vs Mönchengladbach - 10 April 2021

Kemenangan 4-1 PSG di Barcelona mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh dunia sepak bola saat Mbappe menjadikan Camp Nou sebagai tempat bermainnya di depan Lionel Messi yang putus asa, dan meskipun tim Pochettino tidak dapat meniru penampilan mereka di Catalonia di kandang sendiri, hasil imbang 1-1 tetaplah bagus. cukup untuk melihat raksasa Prancis maju ke delapan besar untuk kedua kalinya dalam lima musim terakhir.

Les Parisiens telah jatuh di babak 16 besar tiga musim berturut-turut antara 2016 dan 2019 sebelum usaha mereka yang gagal tahun lalu, tetapi dengan hanya dua kemenangan untuk membanggakan dari lima pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi, tim Pochettino membutuhkan suntikan segera. kepercayaan diri sebelum perjalanan singkat mereka ke Bavaria.

Para pengunjung tentu dapat mengambil inspirasi dari penampilan tandang mereka, karena mereka telah memenangkan tujuh laga tandang terakhir mereka di semua kompetisi, mencetak 19 gol dan hanya kebobolan tiga kali dalam waktu itu, dan PSG juga telah berbaris menuju kemenangan dalam lima laga tandang mereka. enam pertandingan terakhir Liga Champions di wilayah asing.

Hebatnya, kemenangan 1-0 Bayern atas PSG di final 2019-20 merupakan satu-satunya saat juara Prancis itu gagal mencetak gol dalam 43 pertandingan terakhir Liga Champions mereka, dan dengan Neymar dan Mbappe sama-sama putus asa untuk menaklukkannya. Eropa, bahkan pertahanan Flick mungkin tidak mampu menahan dua penyerang paling cemerlang di Eropa minggu ini.

Namun, PSG telah menghadapi juara bertahan Eropa dua kali sebelumnya, dan pada kedua kesempatan itu mereka kalah, dengan AC Milan mengirim mereka ke semifinal 1994-95 sebelum Real Madrid menang dalam pertarungan 16 besar mereka selama 2017- 18 musim.

Thomas Tuchel yang sekarang sudah pergi adalah orang yang memimpin PSG ke ajang pameran musim panas lalu, dan Pochettino telah mendalangi jalan Tottenham Hotspur ke final Liga Champions, tetapi pemain Argentina itu juga menyaksikan Bayern melanggar pertahanan Lilywhites tujuh kali pada Oktober 2019 dan akan melakukannya. bertekad untuk menghalau mimpi buruk itu di Allianz Arena.

BACA JUGA..  Prediksi Liga Italia: Udinese vs Torino - 11 April 2021

Masih harus dilihat apakah cedera lutut Lewandowski akan sembuh pada waktunya untuk ambil bagian di leg kedua, tetapi dengan ketidakhadirannya, mantan penyerang PSG Eric Maxim Choupo-Moting akan memimpin lini depan melawan beberapa wajah yang sudah dikenal.

Choupo-Moting yang memulai dari atas hanya akan menyisakan tiga ruang kosong untuk Coman, Serge Gnabry, Thomas Muller dan Leroy Sane untuk bertarung, dan yang terakhir mungkin yang tidak beruntung untuk menempati tempat di bangku cadangan Bayern.

Bek Alphonso Davies dan Jerome Boateng sama-sama absen dalam kemenangan atas Leipzig karena skorsing, tetapi keduanya tersedia untuk pertemuan ini dan dapat menggantikan Niklas Sule dan Lucas Hernandez di barisan belakang.

Namun, Corentin Tolisso dan Douglas Costa tetap menemani Lewandowski di ruang perawatan karena mereka masing-masing merawat masalah tendon dan pergelangan kaki.

PSG kemungkinan akan memanggil kembali Ander Herrera ke lini tengah pekan ini, karena Leandro Paredes akan absen pada leg pertama karena skorsing sementara Danilo Pereira sedang berjuang untuk mengatasi cedera betis.

Marco Verratti dan Alessandro Florenzi sama-sama mengembalikan hasil tes virus korona positif dan tidak akan berperan dalam pertemuan ini, dengan absennya Florenzi memberi Colin Dagba kesempatan untuk mempertaruhkan klaimnya untuk posisi bek kanan atas Thilo Kehrer.

Abdou Diallo diatur untuk melanjutkan di sisi berlawanan dari barisan belakang saat Layvin Kurzawa terus berjuang melawan masalah betis, sementara Mauro Icardi hampir kembali dan dapat memberikan opsi lain untuk Pochettino di atas.

Icardi akan menantang Moise Kean untuk mendapatkan kesempatan menjadi ujung tombak serangan jika lolos fit, sementara kartu merah Neymar saat melawan Lille tidak akan memengaruhi partisipasinya dalam permainan ini.(red)

Prediksi Susunan Pemain Bayern Munich vs PSG :
Bayern Munich : Neuer; Pavard, Boateng, Alaba, Davies; Kimmich, Goretzka; Gnabry, Muller, Coman; Choupo-Moting

PSG : Navas; Dagba, Marquinhos, Kimpembe, Diallo; Gueye, Herrera; Di Maria, Neymar, Mbappe; Kean

Prediksi Skor Bayern Munich vs PSG: 2-1