MANDIRI SYARIAH

Prediksi Pertandingan Liga Italia: AC Milan vs Lazio

oleh -66 views

POSMETROMEDAN.COM – Pemimpin liga AC Milan menghadapi ujian akhir tahun yang berat melawan Lazio pada hari Rabu saat mereka mulai merasakan nafas pengejar di leher mereka dalam perburuan Scudetto.

Tim tamu Simone Inzaghi pantas mengalahkan Napoli terakhir kali untuk duduk di urutan kedelapan dalam klasemen Serie A – hanya tiga poin di belakang rival Roma di tempat keempat yang didambakan.

Setelah memulai musim dengan gemilang, penampilan baru Stefano Pioli yang menarik di Milan terbiasa berlari keluar dari perangkap membuat lawan terbaring kaget setelah mereka.

Meski begitu, kecepatan luar biasa dari gol ketiga Rafael Leao di liga musim ini bahkan mengejutkan beberapa rekannya, karena ia mencetak gol tercepat dalam sejarah Serie A setelah hanya enam detik melawan Sassuolo pekan lalu.

Gol yang membuat sejarah di Stadion Mapei itu membantu Milan menang 2-1 atas tim yang dilatih dengan baik oleh Roberto De Zerbi, bahkan tanpa kehadiran Zlatan Ibrahimovic dan wakil sementara Ante Rebic – keduanya cedera.

Oleh karena itu, Rossoneri mendekati Natal dengan masih berada di puncak, hanya satu poin di atas rival sekota Inter, tetapi dengan selisih 10 poin dari lawan pekan ini, yang menjadi rekor dominan mereka dalam beberapa tahun terakhir.

Dengan sedikitnya satu gol dalam 16 pertandingan liga berturut-turut melawan klub Roma, Milan tidak terkalahkan dalam 29 dari 30 pertandingan kandang terakhir mereka melawan Lazio di Serie A.Namun, satu-satunya kekalahan mereka dalam periode ini terjadi dalam pertemuan terakhir di San Siro November lalu.

BACA JUGA..  Prediksi Pertandingan Liga Italia: Napoli vs Fiorentina

Rekor liga tak terkalahkan mereka musim ini adalah – bersama dengan rival gelar Juventus – satu dari hanya dua yang tersisa di kejuaraan top Eropa, jadi Milan akan bertekad ganda untuk tetap utuh dan untuk menjaga musuh sengit Inter di belakang mereka menuju potensi makmur 2021.

Pelatih Lazio Simone Inzaghi biasanya harus merombak paketnya sepanjang musim 2020-21 yang dilanda cedera dengan jadwal yang ketat hingga saat ini.

Sekali lagi, pada akhir pekan, tim utama seperti Joaquin Correa, Marco Parolo, Lucas Leiva dan Mohamed Fares absen, dengan lynchpin bertahan Francesco Acerbi juga menarik diri selama pemanasan.

Gol-gol berkualitas tinggi dari pencetak gol terbanyak Ciro Immobile dan maestro lini tengah Luis Alberto membuat Biancocelesti menang 2-0 atas Napoli dalam pertandingan head-to-head antara dua pesaing empat besar.

Kemenangan dalam keadaan itu, kemudian, menawarkan dorongan semangat tepat waktu menjelang tugas akhir semester yang sulit di San Siro pada hari Rabu.

Lazio telah mengumpulkan total 10 poin yang mengagumkan dari empat pertandingan tandang Serie A terakhir mereka dan sejak awal November hanya Milan yang memiliki rata-rata lebih banyak poin daripada Biancocelesti di laga tandang di kompetisi teratas Italia.

BACA JUGA..  Prediksi Pertandingan Liga Inggris: Manchester City vs Crystal Palace

Capocannoniere Immobile musim lalu telah menjadi arsitek utama dari penampilan mereka yang lebih baik setelah kembali dari karantina, setelah mencatatkan 12 gol dalam 13 penampilan di semua kompetisi sejak awal Oktober. Hanya Robert Lewandowski (dengan 19), Erling Haaland (14), Mohammed Salah dan Cristiano Ronaldo (keduanya 13) yang mencetak lebih banyak di lima liga top Eropa selama waktu itu.

Pertandingan melawan trio rendahan Genoa, Fiorentina dan Parma langsung setelah jeda musim dingin yang singkat dapat memberikan kesempatan kepada skuad Inzaghi – yang telah dibebani oleh pertarungan di dua lini depan dengan skuad yang dangkal dan beberapa pemain yang absen – kesempatan untuk mengejar ketinggalan di musim gugur, sebelum Derby Roma tiba pada pertengahan Januari.

Namun pertama-tama, Aquile harus melakukan perjalanan ke utara untuk bertemu dengan tim muda dan lapar Stefano Pioli – sebuah prospek yang harus menggairahkan dan menjadi perhatian mereka dalam ukuran yang sama.

Setelah sebelumnya kehilangan dua penyerang pilihan pertama, Milan mengalami keadaan darurat di lini tengah pekan ini, dengan Ismael Bennacer dan Sandro Tonali – yang digantikan pada pertengahan pertandingan hari Minggu karena cedera otot – keduanya cedera dan Franck Kessie diskors.

BACA JUGA..  Prediksi Pertandingan Liga Prancis: Nantes vs Lens

Oleh karena itu, Rade Krunic bisa masuk ke ruang mesin bersama Hakan Calhanoglu dalam peran yang lebih dalam daripada biasanya. Sebagai alternatif, bek Davide Calabria bisa ditekan ke servis sebagai solusi stop-gap.

Rafael Leao yang memecahkan rekor terus berada di depan setelah absennya Zlatan Ibrahimovic dan Ante Rebic, sementara Pierre Kalulu mungkin harus terus bermain sebagai bek tengah jika Simon Kjaer belum fit untuk kembali.

Jika lolos fit untuk Lazio, Joaquin Correa akan kembali bersama Ciro Immobile dalam serangan, dengan ‘supersub’ Felipe Caicedo kembali ke bangku cadangan.

Mohamed Fares yang cedera dan Lucas Leiva diperkirakan akan absen lagi di lini tengah, sementara bek tengah Francesco Acerbi sedang berjuang untuk kembali dari cedera paha, jadi Wesley Hoedt dan Adam Marusic harus melanjutkan permainan 3-5-2 yang biasa dilakukan Simone Inzaghi.

Penampilan bagus Pepe Reina diperkirakan akan membuat petenis nomor satu Biancocelesti Thomas Strakosha sekali lagi absen(red)

Perkiraan Susunan Pemain
AC Milan :Donnarumma; Calabria, Kalulu, Romagnoli, Hernandez; Krunic, Calhanoglu; Saelemaekers, Diaz, Hauge; Leao

Lazio : Reina; Felipe, Hoedt, Radu; Lazzari, Milinkovic-Savic, Cataldi, Alberto, Marusic; Immobile, Correa