PERUMAHAN WEB

Mencuat! Dugaan Sempurna Dibunuh Lalu Dibakar

oleh
oleh
EVAKUASI: Petugas saat mengevakuasi jasad Sempurna Pasaribu, istri, anak dan cucunya.

POSMETRO MEDAN – Dua eksekutor pembakar rumah Sempurna Pasaribu telah berhasil ditangkap, dimana seorang diantaranya ditembak. Namun dugaan tindakan lebih sadis lagi mencuat.

Pihak keluarga curiga jika Sempurna dibunuh terlebih dahulu sebelum rumahnya dibakar. Dugaan itu disampaikan anak korban, Eva Meliani Pasaribu, melalui kuasa hukumnya dari lembaga bantuan hukum (LBH) Medan.

Menurut direktur LBH Medan Irvan Saputra, dugaan ini muncul karena usus Rico dan cucunya Lowi diduga terburai seperti bukan korban kebakaran pada umumnya.

BACA JUGA..  Empat Anggota Gemot Diringkus, Sajam & Air Softgun Diamankan

Sehingga LBH Medan menduga tewasnya korban akibat pembunuhan berencana yang coba dikaburkan, meski belakangan Polisi menyebut mereka dibakar hidup-hidup dari luar oleh dua pelaku yang sudah ditangkap.

“Terkait adanya dugaan pembunuhan berencana, kita sudah mengumpulkan beberapa bukti foto, mayat korban dengan kondisi ususnya terburai, cucunya juga terburai. Oleh karena itu kami merasa ini sangat mengganjal,” kata Irvan Saputra, di Polda Sumut, Senin (8/7/2024).

BACA JUGA..  Si Jago Merah Mengamuk, Rumah Milik Kadus Rata

Kuasa hukum korban memaparkan kejanggalan lain diantaranya, kondisi rumah korban 80 persen terbuat dari kayu, 5 langkah dari pintu masuk langsung kamar berukuran kecil. Ditambah, kamar tak ada pintu alias cuma ditutup menggunakan kain.

Sehingga, kata Irvan, seharusnya jika pun mereka dibakar dari luar masih memungkinkan selamat.

Menurut Irvan, LBH Medan bersama komite kekerasan jurnalis (KKJ) Sumut, Kontras telah mewawancarai saksi dan didapat korban tidak pernah tidur bersama korban lainnya. Namun mayat Rico Sempurna Pasaribu dan tiga anggota keluarganya ditemukan di lokasi yang sama.

BACA JUGA..  Pengedar Ganja Masuk Penjara

“Korban ditemukan satu tempat yang sama, dan tersusun. Kalau ada korban kebakaran masa di satu tempat yang sama ada Mayatnya. Tidak pernah korban tidur bersama korban lain, seringnya di tempat berbeda,”(net)

REPORTER: Oki Budiman

EDITOR: Hiras Budiman