PERUMAHAN WEB

Produk Halal dan Haram Bercampur di Maju Bersama Ringroad 

oleh
Jaksa yang bertugas sebagai Kabag Hukum di Pemkab Sergai, Abdul Hakim Sorimuda Harahap SH MH menunjukkan makanan mengandung bahan babi bercampur dengan makanan produk halal di satu rak yang bertuliskan “Aneka Barang Diskon Khusus” di Pasar Swalayan Maju Bersama Jalan Ringroad, Sunggal, Kecamatan Medan Sunggal. (Istimewa/Posmetromedan.com)

Posmetromedan.com – Jaksa yang bertugas sebagai Kepala Bagian (Kabag) Hukum di Pemerintahan Kabupaten (Pemkab) Serdang Bedagai (Sergai), Abdul Hakim Sorimuda Harahap SH MH, menemukan makanan mengandung bahan babi bercampur dengan makanan produk halal di satu rak yang bertuliskan “Aneka Barang Diskon Khusus”.

Makanan mengandung babi itu bercampur dengan makanan produk halal itu ditemukannya saat berbelanja makanan untuk kebutuhan di bulan Ramadhan, di Pasar Swalayan Maju Bersama Jalan Ringroad, Sunggal, Kecamatan Medan Sunggal, Kota Medan, Minggu (10/3) lalu.

Hal itu disampaikannya kepada wartawan ketika dirinya kembali mendatangi Pasar Swalayan Maju Bersama, kemarin bersama tim Diskoperindag Kota Medan yang diwakili oleh Kabid Penindakan Rudi Lubis.

“Awalnya istri saya belanja kebutuhan sehari-hari di Pasar Swalayan Maju Bersama, pada Minggu (10/3) siang. Namun, pada malam harinya, ketika saya diberikan makanan berupa biskuit yang dibeli oleh istri saya, disitulah saya mengetahui bahwa makanan itu mengandung bahan babi,” katanya.

BACA JUGA..  Kasus P3K Langkat Tak Periksa Plt Bupati, LBH Medan Minta Kapolri Copot Kapolda Sumut

Mengetahui hal itu, Ia langsung berkoordinasi dengan pihak Kabag Hukum Pemko Medan dan Kadis Koperindag Kota Medan dan mengecek langsung ke lokasi.

Saat tiba di lokasi, ternyata benar bahwa makanan yang mengandung daging babi tersebut dicampurkan dengan makanan produk halal dalam satu rak.

“Ini sudah kesalahan besar. Pihak perusahan seharusnya bisa memisahkan mana makanan halal, mana makanan non-halal. Apalagi, ini menjelang bulan suci Ramadhan, kasihan umat muslim apabila terkecoh dengan makan yang dibeli ternyata non halal apalagi sempat dimakan,” sebutnya.

Ia juga meminta agar pihak Pemko Medan segera memproses pemilik Pasar Swalayan karena dinilai ceroboh dan tidak berhati-hati, karena telah merugikan konsumen.

BACA JUGA..  11 Hari Pelaku Dijebloskan ke Penjara tapi LP Korban Belum Diproses

“Kita menduga jangan-jangan bukan hanya Pasar Maju Bersama di Ringroad saja, bisa jadi di Maju Bersama di lokasi lainnya yang ada di Kota Medan, oleh karena itu, pihak Pemko Medan melalui Diskoperindag Medan segera melakukan sidak di tempat tersebut, jangan sampai ada korban,” ujarnya.

Sementara itu, Asisten Manager Pasar Swalayan Maju Bersama Jalan Ringroad Medan, Sumarlin meminta maaf atas peristiwa tersebut. Ia mengaku bahwa hal itu merupakan kelalaian dari karyawan baru.

“Ini kelalaian dari karyawan baru, kemarin pada Minggu (10/3) sekitar pukul 14.00 WIB. Makanan yang mengandung bahan babi itu digabungkan ke makanan produk halal,” katanya.

Atas kejadian itu, Ia mewakili Perusahaan meminta maaf kepada masyarakat Kota Medan, dan segera membenahi tempat makanan tersebut.

BACA JUGA..  Casino di Binjai Milik Aju Meriah

“Kami memohon maaf atas kejadian ini, kami segera membenahi dan meletakan makanan non halal di tempat yang telah disiapkan dan tidak akan menggabung dengan makanan produk halal,” akunya.

Ditempat yang sama, Kabid Penindakan Dinas Koperasi UKM Perindag Kota Medan Rudi Lubis mengatakan bahwa apa yang telah dilakukan pihak perusahaan telah melanggar ketentuan. Oleh karena itu, pihaknya akan menindaklanjuti laporan tersebut dan memanggil pihak perusahaan untuk dimintai keterangannya.

“Hari ini, kita akan memanggil pihak perusahaan beserta pelapornya ke kantor Dinas Koperasi UKM Perindag Kota Medan, untuk dimintai keterangannya,” ujarnya saat melakukan sidak ke Pasar Swalayan Maju Bersama Ringroad Medan. (*)

Reporter: Ali Amrizal
Editor: Maranatha Tobing