PERUMAHAN WEB

Lukman Dolok Saribu, Penghina Nabi Muhammad dan Minta Israel Bantai WNI di Palestina Jadi Tersangka

oleh
Lukman Dolok Saribu, penghina Nabi Muhammad ditetapkan tersangka dan ditahan di Mapoldasu. (Foto: Dok.Polda Sumut)

Posmetromedan.com – Polda Sumut menangkap Lukman Dolok Saribu usai videonya yang diduga menghina Nabi Muhammad dan meminta Israel menghabisi warga Indonesia yang ada di Palestina, viral. Atas perbuatannya, Lukman kini ditetapkan menjadi tersangka.
“Ya (tersangka),” kata Kapolda Sumut Irjen Agung Setya Imam Effendi saat konferensi pers, Senin (27/11/2023).

Agung mengatakan, pelaku saat ini telah ditahan di Polda Sumut. Lukman dijerat Pasal 156a KUHPidana dan Pasal 28 Ayat 2 UU ITE.

“Hari ini, kita akan amankan dengan menahan yang bersangkutan di Polda untuk 20 hari ke depan dan akan kita proses sebagaimana konstruksi dari pada perbuatan yang bersangkutan. Kita juga telah memeriksa lima saksi dan barang bukti Hp maupun akun snack video,” ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, satu video yang menunjukkan seorang pria menghina nabi Muhammad SAW dan meminta Israel agar menghabisi warga Indonesia yang ada di Palestina, viral di media sosial. Polda Sumut pun menangkap pelaku di Kabupaten Toba.

BACA JUGA..  Tebang Kayu, Lansia di Toba Hilang Ditelan Sungai Asahan

Dalam video yang dilihat detikSumut, tampak pria itu berada di sebuah tempat. Pria yang sudah cukup berumur itu memakai baju berwarna kuning. Video itu diambilnya sendiri.

“Selamat sore, habisi saja itu rumah sakit Indonesia itu ah, ya. Hai kaum Palestina, lebih baik kau mati bunuh diri dari pada Israel bunuh kamu, ya, sedikit-sedikit kamu apakan ke agama, habisi itu muslim semua itu,” kata pria tersebut.

Dia juga meminta Israel agar menghabisi nyawa semua warga Indonesia yang berada di Palestina. Bahkan, dia sempat meminta agar Israel juga mengebom Jakarta.

BACA JUGA..  Belasan Remaja di Siantar Diamankan Hendak Tawuran

“Hai kaum Israel, bantai semua itu, baik orang Indonesia yang ada di sana, bunuh semua itu. Indonesia ini terlalu banyak komentar, bila perlu kasih bom ke Indonesia ini, Jakarta sana itu dibom ya, begitu. Kamu bikin rumah sakit di sana, di sini saja masih banyak orang yang apa, tidak mampu berobat. Bunuh saja itu, bantai semua orang Indonesia yang ada di Palestina sana, termasuk yang di rumah sakit itu ya, biar orang Indonesia ini tahu diri, orang-orang muslim ini tahu diri, sedikit-sedikit di sini demo-demo masalah Israel, sekalian saja bangsa Israel bunuh semua itu,” sebutnya.

Pria itu turut menghina umat Islam dengan mengatakan pengikut setan. Dia juga menyebut Nabi Muhammad SAW dengan kata yang tidak pantas.

BACA JUGA..  Kapolres Tapsel Diminta Tangkap Penimbun Solar di Batang Toru

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Hadi Wahyudi mengatakan pria dalam video itu, yakni Lukman Dolok Saribu (57), warga Kota Sorong, Papua Barat. Dia mengatakan pihaknya telah menangkap pelaku di Kabupaten Toba.

“Yang bersangkutan kita amankan di wilayah Toba, Sumatera Utara,” kata Hadi.

Perwira menengah Polri itu sendiri belum memerinci lebih jauh soal kasus itu. Dia mengatakan pelaku saat ini masih menjalani proses pemeriksaan di Polda Sumut. Namun, Hadi menyebut kasus itu dilaporkan oleh Wakil Ketua Gerakan Pemuda Ansor Sumut Dedi Hermanto Sitorus ke Polda Sumut pada Minggu (26/11).

“Saat ini, tengah menjalani pemeriksaan di Polda Sumut. Konten itu mengandung muatan sensitif ujaran kebencian, jangan disebarluaskan,” imbaunya. (*)

Reporter: Oki Budiman
Editor: Maranatha Tobing