Prediksi Pertandingan Belgia vs Swiss

oleh -111 views

POSMETROMEDAN.COM – Belgia dan Swiss saling berhadapan di King Power di Den Dreef Stadion dalam apa yang diharapkan menjadi salah satu pertandingan paling menghibur dari program Rabu Pertandingan ini akan dimainkan pada 12/11/2020 pukul 02:45 wib

Setan Merah dengan cepat bangkit kembali dari kekalahan 2-1 dari Inggris, dengan tim mengalahkan Islandia di Reykjavik. Belgia bertujuan untuk memberi penggemar alasan lain untuk merayakannya, dan kabar baik bagi tuan rumah adalah bahwa Hazard bersaudara sudah fit untuk pertandingan persahabatan dan Nations League mendatang.

Romelu Lukaku sedang berjuang dengan cedera, dan penyerang Inter yang kuat itu tidak mungkin mengambil risiko melawan Swiss. Rossocrociati, di sisi lain, menuju pertandingan setelah bermain imbang 3-3 dengan Jerman. Karena pemain bintang Xherdan Shaqiri, Haris Seferovic, dan Granit Xhaka semuanya fit untuk pertandingan Belgia, opsi taruhan untuk mencetak gol kedua tim harus dipertimbangkan.

BACA JUGA..  Prediksi Pertadingan Fulham vs Everton

Setelah tampil mengesankan selama enam tahun bersama Lille (2007-2012), Eden Hazard bergabung dengan Chelsea pada Juni 2012. Gelandang Belgia tersebut membantu The Blues memenangkan trofi Liga Inggris pada musim 2014/2015 dan harus dicatat bahwa dia dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Liga Inggris Tahun Ini.

Eden Hazard berhasil mencapai perempat final Piala Dunia FIFA 2014 bersama Belgia, tetapi Argentina terbukti menjadi tangkapan besar bagi Setan Merah di delapan besar turnamen pameran di Brasil. Hazard mencetak satu gol untuk Belgia di putaran final Euro 2016, sekaligus memberikan empat assist untuk rekan satu timnya dan tidak diragukan lagi dia adalah pemain kunci tim Marc Wilmots di turnamen di Prancis.

BACA JUGA..  Kabar Duka, Diego Maradona Tutup Usia

Eden lahir pada 7 Januari 1991 di La Louviere, Belgia dan diketahui bahwa saudaranya Thorgan Hazard adalah pemain sepak bola profesional juga. Eden Hazard menikah dengan Natacha Van Honacker, yang melahirkan ketiga anak mereka.

Meskipun absen di Piala Dunia pertama, Swiss bermain di empat pertandingan berikutnya, mencapai perempat final pada tiga kesempatan, tetapi mereka tidak dapat mengulangi kesuksesan itu dalam enam penampilan berikutnya. Nati mencapai babak sistem gugur pertama pada tahun 1994, 2006, dan 2014, tetapi mereka tidak dapat mencapai tahap selanjutnya.

Mengenai penampilan Kejuaraan Eropa mereka, situasinya bahkan lebih buruk, karena tim hanya lolos ke final 1996, 2004 dan 2016, sementara mereka secara otomatis lolos ke turnamen 2008 bersama dengan tuan rumah Austria. Tim nasional Swiss akhir-akhir ini mendapat keuntungan dari lingkungan multikultural, karena mereka tampaknya telah menutup celah di belakang tim top Eropa dan juga mengadopsi gaya permainan yang lebih berani.

BACA JUGA..  Prediksi Pertandingan Liga Champions : Ajax vs Midtjylland

Generasi baru mungkin yang paling bertalenta, dengan para pemain seperti Xherdan Shaqiri, Granit Xhaka, Stephan Lichtsteiner, Ricardo Rodriguez dan Valon Behrami semuanya sangat dihormati. Nati sekarang memiliki kesempatan unik untuk mencoba dan mencapai tahap penutupan turnamen besar karena orang-orang kunci mereka sedang berada di puncaknya atau akan berada di sana dalam beberapa tahun mendatang.(red)