Arief, Pjs Walikota Tegaskan Netral di Pilkada Medan

oleh -142 views

POSMETROMEDAN.com – Penjabat Sementara (Pjs) Wali Kota Medan Arief Sudarto Trinugroho akan dihadapkan pada tingginya tensi politik menjekang Pilkada Kota Medan 9 Desember 2020.

Namun begitupun, Arif yang juga menjabat Asisten Perekonomian, Pembangunan dan Kesejahteraan Pemprov Sumut mengaku siap menjalankan pemerintahan, utamanya tugas mensukseskan Pilkada Medan sebagaimana yang juga dipesankan Gubernur Edy saat pengukuhannya. Ia akan melakukan itu bersama KPU, Bawaslu, kedua pasangan calon, Parpol, Forkopimda dan masyarakat Kota Medan.

Kian “tegangnya” suhu politik Pilkada Medan, menyiratkan pesan agar Arief¬†itu bisa berlaku adil dan netral terhadap kedua pasangan calon, Akhyar Nasution-Salman Alfarisi dan Bobby Nasution-Aulia Rahman, termasuk menjaga netralitas ASN Pemko Medan.

BACA JUGA..  Pjs Wali Kota Medan Diminta Cari Solusi Atasi Banjir

Namun Arief menegaskan akan berdiri pada kedua calon, yakni bagaimana agar kedua calon berkontestasi dengan sehat. “Soal kemudian ASN itu punya hak suara, itu soal lain pada waktu di bilik suara, itu silahkan. Tetapi sebelum itu, tidak ada. Tentunya dilarang kita memihak salah satu calon,” kata Arief di Medan, Sabtu (26/9).

Terhadap kedua pasangan calon, apakah dirinya memiliki hubungan khusus? Arief membantahnya. “Nggak ada, tidak ada. Kebetulan saya tidak ada, iya kan. Makanya itu ditunjuk penjabat sementara itu dari provinsi, dan juga bisa dicek, tidak ada hubungan apapun dengan kedua calon tersebut,” tegas Arief yang bertugas juga sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Penanaman Modal dan Pelayanan Perizinan Terpadu Satu Pintu Sumut.

BACA JUGA..  Pilkada Sergai Panas! Rumah Ketua Relawan Soekirman-Tengku Ryan Dibakar OTK

Tetapi terhadap kedua pasangan calon, Arif mengungkapkan harapannya agar bersama-sama dengan masyarakat menyelenggarakan tahapan-tahapan Pilkada sesuai ketentuan sampai selesai.

Secara khusus diharapkannya juga agar kedua pasangan calon dan pendukungnya sama-sama menghindari agar Pilkada Medan tidak menjadi cluster baru penularan corona. “Mari kita sama-sama disiplin menerapkan protokol lesehatan,” ujarnya.

Dan soal upayanya mendongkrak partisipasi
pemilih di Pilkada Medan mengingat minimnya partisipasi pada Pilkada musim yang lalu?, Arief justru berharap partisipasi itu lebih didongkrak oleh kedua pasangan calon lewat program atau visi misinya masing-masing.

BACA JUGA..  Pemprov Usulkan Kongres Bahasa 2023 Digelar di Sumut

“Tapi saya yakin bahwa ini (partisipasi) pemilih jauh lebih banyak, walaupun di masa pandemi covid-19 ini,” pungkas Arief. (smg/ali))