Sidak Kamar WBP, Kalapas Narkotika Klas IIA Siantar EP Prayer Manik dan Tim Sita Ratusan HP

oleh -68 views
HASIL SIDAK : Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Kalapas) Narkotika IIA Siantar, E.P Prayer Manik bersama tim memaparkan hasil Sidak dari kamar warga binaan. Ratusan unit HP dan barang lainnya berhasil disita dan selanjutkan dimusnahkan. (Ist/PM)

POSMETROMEDAN.com – Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Kalapas) Narkotika IIA Siantar, Sumatera Utara, E.P Prayer Manik bersama anggota Inspeksi mendadak (Sidak) ke kamar Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), Rabu (7/10/2020).

Sidak tersebut digelar untuk mengantisipasi atau deteksi dini terkait gangguan keamana dan ketertiban di ruang lingkup Lapas.

Kepada POSMETROMEDAN.com E.P Prayer Manik, mengatakan, sidak ini dilakukan untuk mengantisipasi deteksi dini sesuai dengan perintah Dirjen Pas Irjen Rainhard Silitonga yang menyatakan agar setiap Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) melakukan sidak untuk mendeteksi dini terkait gangguan keamanan dan ketertiban.

BACA JUGA..  Libur Long Weekend Masyarakat Diminta Patuhi Protokol Kesehatan

“Artinya kalau bisa deteksi dini, pasti tidak akan terjadi seperti huru hara dan masuknya narkoba serta barang yang dilarang masuk ke dalam lapas,” katanya.

Ia mengatakan bahwa sidak yang dilakukan berbeda dari biasanya, karena semua pegawai turun untuk melakukan penggeledahan.

“Hari ini kita tidak menemukan narkoba, yang kita temukan seperti handphone ratusan unit, magicjar, speaker, kipas angin, colokan listrik. Semua barang inikan dilarang masuk untuk digunakan para WBP, makanya kita tahan,” ujarnya.

BACA JUGA..  Jangan Ladeni Surat Gubsu Minta Dana

Semua barang bukti hasil sidak, termasuk handphone dimusnahkan dengan cara dibakar halaman depan lapas Narkotik Klas IIA Siantar.

“Kita tetap lakukan konsultasi terhadap WBP untuk senantiasa agar WBP mengikuti peraturan dan tata tertib yang ada di lapas. Disela-sela tugas, kita tetap melakukan kontrol, saya sampaikan juga, kalau tidak dilarang 10 handphone pun, tidak masalah. Tapi karena dilarang, makanya tidak boleh,” katanya.

Ia mengaku 80 persen masalah di Lapas, akibat penyalahgunaan alat komunikasi. Sedangkan 20 persen lagi, itu dari petugas.

BACA JUGA..  Prediksi Pertandingan Liga Eropa: Nice vs Hapoel Beer Sheva

“Dan saya juga sudah mengimbau kepada petugas jangan pernah main-main sesuai dengan arahan Dirjen Pas. Kalau tidak percaya, silahkan coba,” tegasnya.

Pihak lapas juga memfasilitasi untuk komunikasi, seperti kunjungan dengan video call.

“Artinya tindakan yang kita lakukan terhadap pencegahan Kamtibmas, kita juga berikan fasilitas, kita kasih rekreasi melalui hiburan, pembinaan keterampilan. Jadi tidak semata-mata penekanan,” katanya. (tob)