Agincourt Resources Gelontorkan Beasiswa Martabe Prestasi kepada 288 Siswa SD hingga Universitas

oleh
Serah terima secara simbolis beasiswa Martabe Prestasi dari PT Agincourt Resources (PTAR) kepada 288 siswa berprestasi. Penganugerahan beasiswa dilakukan di Sopo Daganak, Batangtoru, Tapanuli Selatan, Sumatra Utara, pada 10 Agustus 2022. (Dok PTAR for Posmetromedan.com) 

POSMETROMEDAN.com – PT Agincourt Resources (PTAR), pengelola Tambang Emas Martabe, kembali menyalurkan beasiswa pendidikan Martabe Prestasi tahun ajaran 2022/2023 kepada 288 siswa berprestasi, senilai total Rp1,87 miliar.

Wakil Presiden Direktur PTAR, Ruli Tanio, menyampaikan apresiasi kepada para siswa berprestasi yang sudah berjuang untuk memperoleh beasiswa Martabe Prestasi. Ia berpesan agar para siswa tetap semangat dan jangan pernah putus asa dalam menggali ilmu, serta dapat memanfaatkan kekuatan teknologi untuk menghasilkan karya terbaik dan bermanfaat bagi banyak orang.

“Kami di PTAR bertekad mendorong pengembangan masyarakat dari berbagai aspek, termasuk kesehatan dan pendidikan. Kami akan terus meningkatkan kontribusi dan nilai tambah bagi masyarakat sekitar. Beasiswa ini memungkinkan siswa di Tapanuli Selatan untuk mendapatkan peluang dan akses kepada pendidikan terbaik yang nantinya diharapkan dapat meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat, khususnya di Tapanuli Selatan,” tutur Ruli.

Penganugerahan beasiswa Martabe Prestasi digelar di Sopo Daganak, Kecamatan Batangtoru, Tapanuli Selatan, pada 10 Agustus 2022. Seremoni dihadiri General Manager Operations PTAR Rahmat Lubis, Senior Manager Community PTAR Christine Pepah, Plt. Kacabdis Pendidikan Sidimpuan Al Benny Hevi Damanik, dan Kepala Dinas Pendidikan Tapanuli Selatan Arman Pasaribu.

Dewan Pendidikan Sumatra Utara Aripay Tambunan, Ketua MUI Batangtoru Hotlan Dalimunthe, dan pemerhati pendidikan OK Hazmi Usman Siregar turut serta, sementara Wakil Presiden Direktur PTAR Ruli Tanio bergabung secara daring.

General Manager Operations PTAR, Rahmat Lubis, mengatakan Martabe Prestasi merupakan salah satu Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (PPM) di bidang pendidikan yang bertujuan meningkatkan kualitas dan akses pendidikan bagi siswa berprestasi yang berkomitmen besar untuk mencapai jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

BACA JUGA..  Penutupan Road to Hakordia di Sumut, KPK RI Harapkan Pesan Antikorupsi Tersampaikan

Ini adalah kali keenam penyelenggaraan Program Beasiswa Tambang Emas Martabe. Jika ditotal sejak digelar perdana pada 2017 hingga 2022, PTAR telah menggelontorkan dana Rp5,54 miliar bagi 1.255 penerima manfaat, siswa tingkat SD hingga universitas dari keluarga kurang mampu asal Tapanuli Selatan, Sumatra Utara.

“Martabe Prestasi dimulai sejak 2017 dengan cakupan penerima manfaat di dua kecamatan yaitu Batangtoru dan Muara Batangtoru. Dengan semangat membawa perubahan, mulai tahun 2022 cakupan penerima manfaat diperluas sampai tingkat SMA dan perguruan tinggi yang meliputi seluruh wilayah di Kabupaten Tapanuli Selatan,” kata Rahmat.

General Manager Operations PT Agincourt Resources (PTAR), Rahmat Lubis, menyerahkan beasiswa pendidikan Martabe Prestasi tahun ajaran 2022/2023. Ini adalah kali keenam PTAR menyelenggarakan Program Beasiswa Tambang Emas Martabe. (Dok PTAR for Posmetromedan.com)

Penerima Beasiswa Kian Banyak

Walau pandemi Covid-19 masih berlangsung, komitmen PTAR untuk terus berperan meningkatkan kualitas pendidikan masyarakat tidak luntur. Terbukti, nilai beasiswa Martabe Prestasi pada 2022 meningkat 24% menjadi Rp1,87 miliar dibanding tahun sebelumnya.

Jumlah penerima manfaat tahun ini pun naik 17% menjadi 288 siswa. Sebanyak 206 siswa atau 72% dari jumlah penerima manfaat adalah siswa yang baru mendaftar tahun ini, terdiri dari 196 penerima beasiswa reguler dan 10 penerima beasiswa khusus. Adapun, 82 siswa menerima beasiswa lanjutan, mencakup 56 penerima beasiswa reguler dan 26 penerima beasiswa khusus.

Naiknya jumlah penerima manfaat beasiswa diapresiasi Aripay Tambunan dari Dewan Pendidikan Sumatra Utara. Menurutnya, semakin banyak jumlah penerima beasiswa, akan tercipta semakin banyak lulusan berpendidikan untuk mengembangkan Tapanuli Selatan.

BACA JUGA..  Asah Skill Pelajar Jurusan Otomotif, Honda Gelar Servis Gratis di SMK

Senior Manager Community PTAR, Christine Pepah, menjelaskan seluruh siswa penerima beasiswa terbagi ke dalam beberapa kategori berdasarkan tingkat pendidikan dan manfaat. Rinciannya, 93 siswa SD dan 51 siswa SMP untuk kategori Penghargaan Prestasi Akademis (PPA). Mereka akan mendapat bantuan pendidikan di tahun berjalan senilai Rp500.000 untuk setiap siswa SD dan Rp700.000 untuk setiap siswa SMP.

“Selain itu, 23 siswa SMA/sederajat untuk kategori Penghargaan Prestasi Berkelanjutan (PPB) regular dan 8 siswa SMA mendapat PPB Khusus. Tiap siswa peraih PPB regular tingkat SMA/sederajat akan memperoleh manfaat senilai Rp3 juta per tahun,“ ujar Christine.

Sementara itu, 10 siswa meraih Penghargaan Prestasi Berkelanjutan (PBB) jenjang D3 dan S1 perguruan tinggi negeri dan swasta di Tapanuli Selatan senilai Rp6 juta tiap siswa per tahun. Adapun, 19 siswa kategori PBB jenjang D3 dan S1 dari perguruan tinggi negeri dan swasta di luar Tapanuli Selatan mendapat manfaat Rp12 juta tiap siswa per tahun.

Juga ada dua siswa mengantongi PBB jenjang S1 di 10 perguruan tinggi negeri (PTN) Unggulan Nasional, masing-masing lulus di jurusan pertanian Universitas Sumatra Utara dan jurusan manajemen Universitas Diponegoro. Sisanya, sebanyak 82 siswa menerima manfaat lanjutan tingkat SMA sampai dengan perguruan tinggi tahun 2019-2021. Penerima PBB khusus tingkat SMA sampai perguruan tinggi mendapat seluruh biaya pendidikan.

Selain memberikan beasiswa, PTAR akan menyediakan program bimbingan belajar gratis bagi siswa-siswi tingkat SMP kelas IX dan tingkat SMA kelas XII jurusan IPA dan IPS yang difasilitasi Lembaga Bimbingan Belajar Profesional. Tujuannya, agar tercipta peluang kelulusan di PTN Unggulan dan SMA Unggulan yang ditetapkan PTAR.

BACA JUGA..  Dihadapan Kompolnas RI, Edy Rahmayadi Puji Kinerja Polda Sumut

Sekilas Tambang Emas Martabe

Tambang Emas Martabe dikelola dan dioperasikan oleh PT Agincourt Resources. Wilayah tambang mencakup area 30 km² yang berada dalam Kontrak Karya (KK) generasi keenam dengan total luas wilayah 1.303 km². Tambang Emas Martabe terletak di sisi barat pulau Sumatra, tepatnya di Kecamatan Batang Toru, Tapanuli Selatan, Sumatera Utara.

Tambang Emas Martabe mulai berproduksi penuh pada 24 Juli 2012 dan memiliki basis sumber daya 7,5 juta ounce emas dan 66 juta ounce perak per 30 Juni 2021. Kapasitas operasi Tambang Emas Martabe lebih dari 6 juta ton bijih per tahun untuk memproduksi lebih dari 274.000 ounce emas dan 1,35 juta ounce perak per tahun.

PT Agincourt Resources melibatkan lebih dari 3.000 karyawan dan kontraktor, sekitar 99% di antaranya warga negara Indonesia, dan lebih dari 70% berasal dari desa setempat.

PT Danusa Tambang Nusantara (PTDTN) memegang 95% saham PT Agincourt Resources. PTDTN adalah anak usaha PT United Tractors Tbk dengan kepemilikan saham 60% dan PT Pamapersada Nusantara dengan kepemilikan saham 40%, sekaligus bagian dari grup usaha PT Astra International Tbk. Sebanyak 5% saham PT Agincourt Resources dimiliki Pemerintah Kabupaten Tapanuli Selatan dan Pemerintah Provinsi Sumatra Utara. (*)

Reporter: Maranatha Tobing
Editor: Maranatha Tobing