PERUMAHAN WEB

PT Pertamina Patra Niaga Sibolga Stop Jatah Solar ke SPBU Horas Hutagalung

oleh
SPBU Horas Hutagalung di jalan Sibolga-Padangsidimpuan, Kelurahan Sibuluan Nalambok, Kecamatan Sarudik, Kabupaten Tapanuli Tengah, tak lagi diberi jatah solar bersubsidi.(Aris Barasa/Posmetromedan.com)

Posmetromedan.com – Sekretaris DPC PDIP Tapteng, Ronal Pakpahan mengaku sangat menyesalkan tindakan sepihak yang dilakukan Sales Branch Manager (SBM) PT Pertamina Patra Niaga Sibolga terhadap SPBU Horas Hutagalung.

Hal itu diduga buntut antrean panjang kendaraan, SPBU Horas Hutagalung di Jalan Sibolga-Padangsidimpuan, Kelurahan Sibuluan Nalambok, Kecamatan Sarudik, Kabupaten Tapanuli Tengah, tak lagi diberi jatah solar bersubsidi.

Ronal Pakpahan mengatakan, saat ini pihak SBM PT Pertamina Patra Niaga Sibolga telah menyegel dengan memasang spanduk di SPBU Horas Hutagalung bertuliskan, “SPBU Ini Dalam Pembinaan”.

“SPBU Horas Hutagalung itu adalah usaha milik Ketua DPC PDIP Tapteng. Mengganggu usaha ketua, berarti mengganggu kita. Masa hanya gara-gara antrean panjang kendaraan, jatah BBM solar ke SPBU tersebut langsung disetop,” kata Ronal Pakpahan kepada wartawan di Sibolga, Selasa 28 Mei 2024.

Menurut Ronal Pakpahan, semua SPBU yang ada di Sibolga dan Tapteng juga memiliki kasus yang sama, yaitu diwarnai antrean panjang kendaraan yang hendak mengisi BBM solar bersubsidi.

BACA JUGA..  Ngeri! Sampoerna Academy Diduga Pecat Siswa Kelas VIII Sepihak

Bahkan, fenomena seperti itu sudah terjadi sejak lama, atau sejak pihak PT Pertamina mewajibkan penggunaan barcode bagi kendaraan yang ingin mengisi BBM bersubsidi ke SPBU.

“Lantas, kenapa hanya SPBU Horas Hutagalung saja yang disetop jatah BBM solar-nya? Tidak fair donk. SBM PT Pertamina Patra Niaga Sibolga jangan tebang pilih, harus melakukan tindakan yang sama ke seluruh SPBU di Sibolga dan Tapteng,” kata Ronal Pakpahan.

Menurut Ronal Pakpahan, berdasarkan hasil komunikasinya dengan Horas Hutagalung selaku pemilik SPBU, bahwa diduga kuat penyegelan terjadi setelah adanya pemberitaan di salah satu media online terkait SPBU tersebut pada 14 Mei 2024 yang lalu.

Dijelaskan, sebelumnya pada 11 Mei 2024, ada juga pemberitaan di salah satu media online berjudul, Mobil Pickup Ditutup Tenda Isi BBM Berulang-ulang di SPBU Muara Nibung.

“Tetapi kita melihat sampai sekarang SPBU Muara Nibung tersebut masih beroperasi, tidak dilakukan penyegelan. Makanya kita minta kepada SBM PT Pertamina Patra Niaga Sibolga jangan tebang pilih,”kata Ronal Pakpahan.

BACA JUGA..  Polsek Bangun Razia Miras, Puluhan Botol Disita

Menurut Ronal Pakpahan, jika SBM PT Pertamina Patra Niaga Sibolga yang meminta, pihaknya sangat siap untuk buka-bukaan, biar semua menjadi terang benderang, dan tidak terjadi tebang pilih. Atau lanjut Ronal Pakpahan menduga pihak SBM PT Pertamina Patra Niaga Sibolga menyalahgunakan wewenangnya dengan mencari-cari kesalahan SPBU Horas Hutagalung karena ketua Partai politik PDIP.

“Saya menduga SBM PT Pertamina Patra Niaga Sibolga ini, ada terima pesanan mencari-cari kesalahan ketua kami. Karena dari sekian banyak SPBU hanya SPBU Horas Hutagalung yang selalu disegel hanya karena banyaknya antrian kendaraan,” duga Ronal Pakpahan.

Ronal Pakpahan mengungkap, SPBU Horas Hutagalung itu cuma punya jatah solar sebanyak 8 ton per hari, atau paling sedikit dibanding SPBU lain di Sibolga dan Tapteng dengan rata-rata kuota 16 ton per hari.

BACA JUGA..  Cegah Begal & Gemot, Polisi Patroli Kota

“Perlu kita pertanyakan, kok hanya SPBU Horas Hutagalung dengan kuota terkecil yang dihukum, bagaimana dengan SPBU lain? Kasusnya sama, tetapi tetap beroperasi dengan bebas,” kata Ronal Pakpahan.

Ronal Pakpahan meminta, jika SBM PT Pertamina Patra Niaga Sibolga tidak berani memberi hukuman yang sama kepada SPBU lain di Sibolga dan Tapteng, maka segeralah mencabut spanduk dan memberikan jatah solar bersubsidi ke SPBU Horas Hutagalung.

Sales Branch Manager (SBM) PT Pertamina Patra Niaga Sibolga, Adian belum berhasil dikonfirmasi. Petugas sekuriti, Rifal Simatupang menjelaskan, bahwa pimpinannya tersebut sedang melaksanakan tugas ke Medan.

“Bapak itu tidak ada di kantor, beliau sedang tugas ada di Kota Medan,” kata Rifal Simatupang kepada wartawan di kantor SBM PT Pertamina Patra Niaga Sibolga, di Jalan Sibolga-Padangsidimpuan, Kelurahan Sarudik, Kecamatan Sarudik, Tapteng, Sumatra Utara, Selasa siang. (*)

Reporter: Aris Barasa
Editor: Maranatha Tobing