Dua Preman Diduga Penganiaya Litiwari Gea Menyerahkan Diri

oleh -150 views
Kompol Rafles Marpaung, Kasat Reskrim Polrestabes Medan. (sormin)

POSMETROMEDAN.com – Dua orang preman yang diduga melakukan penganiayaan terhadap Litiwari Iman Gea (37) pedagang wanita di Pajak Gambir, Kecamatan Percut Sei Tuan, akhirnya menyerahkan diri ke pihak berwajib.

Kedua pria berinisial FR dan DD tersebut berstatus buronan yang diburu tim gabungan Polda Sumut dan Polrestabes Medan.

“Mereka menyerahkan diri ke Polda. Kemudian kami jemput ke Polrestabes,” ujar Kasat Reskrim Polrestabes Medan Kompol Rafles Marpaung pada Sabtu (16/10) siang.

BACA JUGA..  Kenalan di Media Sosial, Boru Sinaga Ditipu TNI Gadungan

Ia mengatakan saat ini pihaknya masih melakukan pemeriksaan terhadap dua orang pria yang menjadi viral pemukulan pedagang di Pajak Gambir.

“Keduanya sedang diperiksa,” ungkapnya.

Diketahui, Polda Sumatera Utara (Sumut) membentuk tim khusus menyelidiki kasus pedagang yang dianiaya preman malah jadi tersangka.

Polisi menegaskan telah menahan preman berinisial BS, dan terus memburu dua orang preman lainnya yang melakukan penganiayaan.

BACA JUGA..  Menjelang Libur Nataru, BKAG Imbau Umat Kristiani Tidak Mudik

Seperti diberitakan sebelumnya, kasus penganiayaan terhadap Litiwari Iman Gea terjadi di Pajak Gambir Percut Sei Tuan. Kasus ini sempat viral di media sosial karena korban dijadikan tersangka oleh Polsek Percut Sei Tuan. Bahkan akibat penetapan status tersangka terhadap korban, Kapolsek dan Kanit Reskrim Polsek Percut Sei Tuan dicopot dari jabatannya. (sor)

BACA JUGA..  Wakil Gubernur Tegaskan Pemerintah dan Aparat Hadir Menjaga Kenyamanan

EPAPER