Spezia vs Roma, Prediksi Pertandingan Liga Italia 23 Mei 2021

oleh -169 views
Spezia vs Roma, Prediksi Pertandingan Liga Italia 23 Mei 2021

POSMETROMEDAN.COM – Spezia vs Roma, Roma bisa menjamin kualifikasi Eropa untuk musim depan jika mereka mengalahkan Spezia di laga tandang di Stadio Alberto Picco pada Minggu sore.

Giallorossi gagal mengklaim satu poin pun dari masing-masing empat laga tandang Serie A terakhir mereka, sementara tuan rumah hanya memenangi satu dari tujuh pertandingan liga terakhir mereka.

Roma meningkatkan harapan mereka untuk mengamankan kualifikasi Eropa ketika mereka mengalahkan rival sengitnya Lazio 2-0 di Stadio Olimpico akhir pekan lalu.

Gol dari Henrikh Mkhitaryan dan Pedro di kedua babak pertama membantu Giallorossi meraih kemenangan pertama mereka dalam lima pertandingan melawan Aquile.

Mengamankan tiga poin di ibu kota Italia berarti bahwa Roma menuju hari terakhir dengan pengetahuan bahwa kemenangan melawan Spezia akan memastikan tempat di Liga Konferensi Europa perdana musim depan. Namun, gagal menang bisa membuat Sassuolo melompati mereka ke posisi ketujuh jika mereka menang melawan Lazio.

Paulo Fonseca akan turun ke ruang istirahat untuk terakhir kalinya sebagai pelatih kepala Roma, sebelum digantikan oleh Jose Mourinho. Pemain berusia 48 tahun itu telah bersama Giallorossi hanya selama dua tahun dan tidak dapat membawa klub ke final Liga Europa awal bulan ini, kalah agregat 8-5 dari Manchester United.

Pasukan Fonseca tidak mengakhiri kampanye ini dengan kuat, karena hanya memenangkan tiga dari 11 pertandingan Serie A terakhir mereka. Kelemahan pertahanan telah merugikan mereka sepanjang musim ini, kebobolan 56 gol; hanya empat kali dalam 70 tahun terakhir mereka kebobolan gol sebanyak itu dalam satu musim kompetisi papan atas.

BACA JUGA..  Prediksi Belgia vs Rusia, Laga Piala Eropa 13 Juni 2021

Selain itu, Roma bertandang ke Spezia setelah kalah dalam empat pertandingan tandang terakhir mereka di liga; terakhir kali mereka menderita lima kekalahan beruntun di laga tandang terjadi pada 2008 di bawah asuhan mantan bos Luciano Spalletti.

Fonseca berharap dia bisa meninggalkan klub dengan kemenangan pada hari Minggu, sementara Mourinho yakin akan menonton dari sayap berharap tim barunya bisa merebut kualifikasi Eropa.

Spezia mengklaim kemenangan kesembilan mereka di Serie A musim ini ketika mereka dengan nyaman mengalahkan Tornio 4-1 di kandang sendiri akhir pekan lalu.

Dua gol dari M’Bala Nzola di kedua sisi babak serta gol dari Riccardo Saponara dan Martin Erlic memastikan ketiga poin untuk tim Vincenzo Italiano, yang kini telah terhindar dari degradasi.

Spezia adalah tim ketiga dalam lima kampanye papan atas terakhir yang menghindari degradasi meski kebobolan setidaknya 70 gol, setelah Cagliari pada 2016-17 dan Genoa pada 2019-20; ini hanya terjadi dua kali dalam 62 musim Serie A sebelumnya.

Setelah mendapatkan promosi melalui playoff dari Serie B musim lalu, pasukan Italiano telah menunjukkan bahwa mereka dapat bersaing dengan klub terbesar di papan atas Italia, dengan hasil seperti imbang 1-1 baru-baru ini melawan juara Inter Milan bulan lalu dan kesuksesan sebelumnya. melawan Napoli dan AC Milan awal tahun ini.

BACA JUGA..  Prediksi Singapura vs Arab Saudi, Laga Kualifikasi Piala Dunia 12 Juni 2021

Mereka juga nyaris mengambil poin dari Roma pada Januari, setelah kekalahan 4-3 yang menghibur di Stadio Olimpico, yang membuat Lorenzo Pellegrini mencetak gol kemenangan pada menit ke-92 untuk Giallorossi.

Dengan kelangsungan hidup yang sekarang dikonfirmasi, Spezia dapat bersantai dan menikmati pertandingan terakhir musim ini, dan sebuah kemenangan dapat membuat mereka naik ke posisi 11 di klasemen jika hasil lain berjalan sesuai keinginan mereka – posisi yang mengesankan untuk diselesaikan mengingat ini telah menjadi milik mereka. kampanye pertama di divisi teratas.

Penyerang Spezia Diego Farias menerima kartu kuning kelimanya musim ini akhir pekan lalu, jadi dia diskors untuk pertandingan terakhir pada hari Minggu.

Federico Mattiello juga tidak tersedia karena masalah otot, sementara Gennaro Acampora, Julian Chabot dan Andrey Galabinov semuanya diragukan karena cedera.

Jeroen Zoet dipanggil kembali ke lineup awal dengan mengorbankan Ivan Provedel akhir pekan lalu dan pemain Belanda itu bisa mempertahankan tempatnya di gawang melawan Roma.

Striker Nzola – yang merupakan pemain pertama dalam musim debutnya di Serie A yang mencetak setidaknya 11 gol untuk tim promosi sejak pemain Sassuolo Domenico Berardi pada 2013-14 – diperkirakan akan memimpin lini depan, dengan Saponara dan Kevin Agudelo untuk memberikan dukungan dari panggul.

BACA JUGA..  Prediksi Wales vs Swiss, Laga Piala Eropa 12 Juni 2021

Adapun Roma, Pellegrini dan Roger Ibanez keluar dengan cedera hamstring dalam kemenangan melawan Lazio dan merupakan nama-nama terbaru yang bergabung dengan daftar absensi panjang, termasuk Chris Smalling (paha), Pau Lopez (bahu), Amadou Diawara (pangkal paha), Riccardo Calafiori (otot) dan Jordan Veretout (paha).

Federico Fazio (tonsilitis), Leonardo Spinazzola (hamstring), Nicolo Zaniolo (lutut) dan Carles Perez (punggung) juga tetap berada di meja perawatan.

Daniel Fuzato akan mempertahankan posisinya di gawang, sementara Ebrima Darboe yang berusia 19 tahun bisa mendapatkan kesempatan bermain sebagai gelandang tengah di depan Gonzalo Villar dan Javier Pastore.

Edin Dzeko diharapkan memimpin barisan dengan Stephan El Shaarawy, Pedro dan Mkhitaryan untuk beroperasi dalam peran lini tengah yang maju di belakangnya.

Yang terakhir bisa menjadi pemain ketiga dalam 15 kampanye terakhir yang mencatat lebih dari 10 gol dan 10 assist dalam satu musim kompetisi papan atas untuk Roma, sejak Mohamed Salah pada 2016-17 dan legenda klub Francesco Totti pada 2012-13.(red)

Prediksi Susunan Spezia vs Roma:
Spezia : Zoet; Ferrer, Ismajli, Erlic, Marchizza; Maggiore, Ricci, Pobega; Agudelo, Nzola, Saponara

Roma : Fuzato; Karsdorp, Mancini, Kumbulla, Santon; Cristante, Darboe; El Shaarawy, Mkhitaryan, Pedro; Dzeko

Prediksi Skor Spezia vs Roma: 1-2

EPAPER